php shell hacklink php shell seobizde.com hacklink izmir escort sultangazi escort alanya escort gabile medyum alanya escort

165 Meninggal akibat Bencana di NTT, 45 Orang Masih Hilang – Info Rote-Ndao


JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo melaporkan, hingga Jumat (9/4/2021) ada 165 korban jiwa akibat bencana banjir bandang di Nusa Tenggara Timur (NTT) dan sebanyak 45 orang masih hilang.

Doni mengatakan, terdapat perbaikan data yaitu dua orang di Kabupaten Rote Ndao dan satu orang di Kabupaten Ngada sebelumnya dilaporkan meninggal dunia ternyata ditemukan masih hidup.

Baca juga: Ke NTT, Presiden Jokowi Shalat Jumat Bersama Warga di Masjid Desa yang Terdampak Bencana

“Hasil terakhir laporan dari Bupati yang meninggal nihil (di Rote Ndao) termasuk Ngada yang semula dilaporkan 1 orang meninggal ternyata yang dilaporkan masih hidup, jadi yang meninggal tidak ada,” kata Doni dalam konferensi pers secara virtual, Jumat (9/4/2021).

Adapun, 165 korban meninggal dunia tersebar di Kabupaten Flores Timur, 71 orang; Kabupaten Alor, 28 orang; Kabupaten Malaka, 6 orang; Kabupaten Sikka, 1 orang; dan, Kabupaten Lembata, 46 orang.

Kemudian, di Kabupaten Kupang, 4 orang; Kota Kupang 6 orang; Kabupaten Sabu Raijua, 2 orang dan Kabupaten Ende 1 orang.

Baca juga: Kepala BNPB Minta Warga Rentan Tertular Covid-19 Diprioritaskan dalam Penanganan Bencana NTT

Selain itu, korban luka-luka tercatat mencapai 156 orang, dan sebanyak 17.834 jiwa mengungsi, serta 6.019 kepala keluarga atau 22.003 jiwa lainnya terdampak.

Sebelumnya, banjir disertai longsor terjadi di sejumlah kabupatan, Provinsi NTT, pada Minggu (4/4/2021).

Banjir merendam ratusan rumah dan warga terpaksa mengungsi ke tempat yang lebih aman. Pemerintah masih terus mengupayakan penanganan dampak bencana di NTT dan NTB.

Sumber Berita