Ke-13 daerah tersebut adalah Kota Kupang dan 12 kabupaten

Kupang (ANTARA) – Stasiun Klimatologi Kelas II Kupang Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat sebanyak 13 daerah di Provinsi Nusa Tenggara Timur saat ini berstatus awas ancaman kekeringan meteorologis.

“Ke-13 daerah tersebut adalah Kota Kupang dan 12 kabupaten yakni Belu, Kupang, FLores Timur, Lembata, Manggarai Barat, Ngada, Sikka, Sabu Raijua, Rote Ndao, Sumba Tengah dan Sumba Timur,” kata Kepala Stasiun Klimatologi Kelas II Kupang BMKG Rahmattuloh Adji di Kupang, Senin.

Baca juga: NTT mengalami hari tanpa hujan kategori sangat panjang

Daerah-daerah yang berstatus awas kekeringan meteorologi memiliki kondisi Hari Tanpa Hujan (HTH) lebih dari 61 hari atau ekstrem panjang.

Ia menjelaskan peluang curah hujan di daerah-daerah ini, kata dia, sangat rendah atau kurang dari 20 mili meter/dasarian dengan peluang di atas 70 persen.

Dengan kondisi ini kata dia maka telah memenuhi syarat untuk dikeluarkan peringatan dini ancaman kekeringan meteorologis.

Baca juga: BMKG catat 161 kali gempa bumi terjadi di NTT selama Mei 2021

Saat ini, Rahmattuloh melanjutkan zona musim (zom) di NTT sudah berada dalam periode musim kemarau berdasarkan pemantaun awal musim kemarau per 30 Juni 2021.

Oleh karena itu diperlukan kewaspadaan terkait ancaman bencana kekeringan, katanya.

Baca juga: BMKG sebut NTT masuki musim kemarau, cegah karhutla

Rahmatulloh mengatakan daerah-daerah dengan status peringatan dini kekeringan meteorologi perlu melakukan langkah antisipasi seperti melakukan kegiatan budidaya pertanian yang tidak membutuhkan banyak air.

Selain itu mewaspadai kebakaran hutan dan lahan serta hemat dalam penggunaan air bersih agar kebutuhan bisa terpenuhi di tengah ancaman kekeringan meteorologis.

Baca juga: BMKG ingatkan waspada angin kencang di sebagian Pulau Flores

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber Berita