POS-KUPANG.COM | KUPANG— Personil Polsek Alak, Polres Kupang Kota berhasil menggagalkan pengiriman calon tenaga kerja ilegal asal Provinsi NTT ke Provinsi Papua.

Hal ini pun dibenarkan oleh Kabidhumas Polda NTT Kombes Pol. Rishian Krisna Budhiaswanto, S.H., S.I.K., M.H., saat dikonfirmasi, Minggu (17/1/2021).

Kabidhumas Kombes Pol Rishian menjelaskan tindakan ini dilakukan dalam rangka mencegah terjadinya Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) di wilayah Provinsi NTT.

Baca juga: Dua ASN Ende Positif Rapid Antigen Meninggal Dunia, dr. Aries : Jangan Anggap Enteng Batuk Pilek

Setelah mendapatkan informasi, pada Jumat (15/1/2021) lalu, bahwa terdapat tempat penampungan Calon Tenaga Kerja Ilegal di Kelurahan Fatufeto, Kecamatan Alak, Kota Kupang.

Anggota Polsek Alak dibawah pimpinan Aiptu Melkianus Hadi, S.H., langsung melakukan pendataan dan interogasi awal terhadap beberapa orang yang berada di lokasi rumah tersebut yang kemudian dibawa ke Mapolsek Alak untuk dilakukan interogasi lebih lanjut.

Baca juga: Marshanda: Pria Dominan

“Terdapat belasan orang berkaitan dengan adanya dugaan perekrutan tenaga kerja secara ilegal/tanpa dokumen yang lengkap yang diamankan oleh Polsek Alak, Polres Kupang Kota untuk dimintai keterangan,” ucap Kombes Pol. Rishian Krisna Budhiaswanto, S.H., S.I.K., M.H.

Belasan orang tersebut berinisial SL (27) penjaga rumah, DCL (21) sepupu dari penjaga rumah sebagai penyedia tempat penampungan sementara, DT (36) perekrut tenaga kerja, WL (39) calon tenaga kerja, BFL (36) calon tenaga kerja, SL (40) calon tenaga kerja, YAT (43) calon tenaga kerja, FL (24) calon tenaga kerja, YS (29) calon tenaga kerja, AT (16) calon tenaga kerja, LT (29) calon tenaga kerja, dan GN (17) calon tenaga kerja, dan AT, (Bayi 9 bulan) anak dari LT dan GN.

Berdasarkan keterangan dari sejumlah calon tenaga kerja mengatakan bahwa perekrut akan membawa mereka untuk bekerja di Perusahaan Kelapa Sawit tempat perekrut bekerja yaitu di Daerah Papua (Merauke) dengan dijanjikan akan menerima upah harian sebesar Rp 140.000 ribu, dan untuk biaya makan, penginaan sementara serta transportasi keberangkatan dari Kabupaten Rote Ndao menuju Kota Kupang dan sampai ke Kabupaten Merauke (Papua) akan ditanggung oleh perusahaan dengan ketentuan akan diganti kembali oleh calon tenaga kerja dengan cara mencicil (pemotongan gaji) setiap bulannya.

Untuk kelengkapan administrasi yang diminta oleh perekrut kepada calon tenaga kerja hanya berupa KTP dan bagi yang belum memiliki KTP cukup membawa KK (Kartu Keluarga) saja.

Selanjutnya, berdasarkan keterangan dari perekrut DT (36) bahwa dirinya bekerja sebagai Mandor di perusahaan kelapa sawit PT. Internusa Jaya Sejahtera, yang beralamat di Kabupaten Merauke, Provinsi Papua, dimana sejak akhir bulan Desember 2020 datang ke Kabupaten Rote Ndao untuk menjenguk keluarga.



Sumber Berita